Tue. Oct 26th, 2021

Smartphone membuat kecanduan pornografi menjadi masalah yang berkembang

Smartphone membuat kecanduan pornografi menjadi masalah yang berkembang. Masalah dengan smartphone adalah tidak ada masalah dengan itu – ini memberi Anda semua yang Anda inginkan. Masalah dengan pornografi bukanlah kegelapan moralnya tetapi dampak fisiologisnya pada otak. Masalah dengan pornografi yang disampaikan melalui smartphone adalah pornografi ada di mana-mana, mudah, sebagian besar gratis, dan tak tertahankan, berpotensi membuat ketagihan. Setidaknya itulah yang dilihat oleh Shukan Post (17-24 September).

Ambil “A-san” sebagai contoh yang khas dari banyak – semakin banyak, seiring isolasi korona dan kesepian korona semakin dalam. Dia berusia 57 tahun, bekerja dari rumah dari rumah. Pornografi online telah menjadi hiburan yang menggairahkan sebelumnya – dibatasi hingga dua tahun lalu oleh fakta bahwa satu-satunya akses ke sana adalah komputer yang ia bagikan dengan keluarganya. Kemudian dia membeli sebuah smartphone, dan tiba-tiba semuanya ada dalam sekejap. Hari-hari ketika seharusnya bekerja, malam ketika seharusnya tidur, dia menuruti obsesinya yang semakin besar. Malam tanpa tidur dan hari-hari zombie adalah hasil yang dapat diprediksi.

Lalu ada “B-san.” Sekarang 45, tiga tahun lalu dia mulai memperhatikan tanda-tanda disfungsi ereksi. Porno online membantu, kemudian perlahan meningkat, membanjiri seks perkawinan konvensional, membuatnya membosankan, lalu tidak mungkin. “Aku lelah,” dia memohon sebagai alasan. Dia punya alasan untuk itu. Pernikahan itu tumbuh tanpa jenis kelamin dan tegang. Lebih buruk lagi, itu sampai pada titik bahwa pornografi ringan tidak lagi mencukupi, dan berlanjut ke bokep jepang pemerkosaan, porno SM dan sebagainya. “Saya membenci diri saya sendiri,” akunya kepada Shukan Post. Tapi dia ketagihan.

Pendapat ilmiah tentang hal ini diberikan oleh Dr Ayumu Okumura, yang berspesialisasi dalam sindrom ketergantungan. Semua kesenangan, sarannya, adalah kecanduan kecil. Mereka memicu hormon kesenangan dopamin, yang terasa enak tapi segera hilang. Mengapa mengambil itu berbaring? Cukup picu lagi, dan lagi, dengan rangsangan yang lebih keras – dan sebelum Anda menyadarinya, itu di luar kendali. Keluarga, teman, pekerjaan – semuanya pucat dibandingkan, akhirnya, paling buruk, keluar dari gambaran sama sekali.

Sebagian besar pasiennya datang kepadanya, kata Okumura, mengeluh kecanduan smartphone. “Apa yang kamu lakukan di ponsel pintarmu?” dia bertanya. Di antara pria paruh baya dan lanjut usia, jawabannya semakin banyak, “Porn.”

“Kecanduan ponsel pintar dan kecanduan pornografi,” kata Okumura, “hampir sama.”

Di masa lalu, belum lama ini, Shukan Post menunjukkan, pornografi sebagian besar diakses melalui video sewaan. Ada perjalanan ke toko, kemungkinan rasa malu menghadapi petugas toko dengan pilihan Anda, uang yang harus disiapkan – singkatnya, gangguan yang terlibat berfungsi sebagai semacam cek untuk naluri yang tidak terkekang. Smartphone, di sisi lain, tidak menimbulkan hambatan sama sekali antara Anda dan keinginan Anda yang paling mendesak.

Sebagian besar pasiennya, kata Okumura, ingin berhenti tetapi merasa terlalu mudah untuk tidak melakukannya.

Tidak ada yang salah dengan pornografi, kata Shukan Post. Dalam dosis sedang itu sehat, terutama untuk pria yang menua. Ini membantu menjaga libido dan memberikan pelepasan seksual yang sehat secara fisik dan mental. Bahayanya bukanlah hal itu sendiri tetapi kelebihan – fakta yang banyak terjadi selain pornografi.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!